Para ahli: tidur dengan kipas angin menyala tidak begitu buruk

Tidur merupakan suatu proses peristirahatan yang diperlukan oleh makhluk hidup. Saat tidur tubuh akan memperbaiki sel sel yang perlu diperbaiki. Biasanya, saat tidur diperlukan kondisi dan situasi yang nyaman. Salah satunya ialah suhu ruang. Jika panas, maka kita akan menyalakan kipas angin atau AC agar dapat lebih nyenyak saat tidur. Lantas apakah hal itu berbahaya bagi kesehatan?

Para ahli mengatakan, kenyataannya tidur dengan kipas angin menyala tidak begitu buruk. “Tidak ada masalah apa pun soal tidur dengan kipas angin menyala,” kata ahli pulmonologi, spesialisasi medis yang berhubungan dengan penyakit yang melibatkan saluran pernapasan, Len Horovitz, dari Lenox Hill Hospital di New York City, Amerika Serikat.

Tidur sehat sangat penting dan Anda tentu tidak ingin berkeringat sepanjang malam, ucap Horovitz, dikutip dari Live Science, Senin (30/7/2018).

Namun, pergerakan kipas angin yang perlu Anda perhatikan. Kipas angin dapat menyebabkan pergerakan udara yang cepat. Dampak yang terjadi dapat menguapkan uap air dari mulut dan saluran hidung. Artinya, udara yang keluar dari kipas angin dapat membuat kering area mulut dan hidung.

Sebarkan debu

Kipas angin juga dapat menyebarkan debu, yang dapat mengganggu kenyamanan seseorang, terutama jika orang tersebut punya alergi. Ada cara aman agar Anda tidur nyenyak dengan kipas angin.

“Jika Anda tidur dengan kipas angin menyala, jaga jarak aman kipas angin dari tempat tidur. Yang penting tidak mengarahkan kipas angin tepat ke tubuh Anda,” Horovitz menambahkan.

Trik itu demi menjaga penyebaran debu dan alergen lainnya kepada Anda.

Leher kaku

Ada juga hal lain yang perlu diperhatikan. Tidur dengan kipas angin menyala membuat udara di dalam kamar menjadi dingin.

Hal tersebut dapat menyebabkan kontraksi otot. Paparan udara dingin di malam hari mengakibatkan leher kaku di pagi hari.

Jika Anda tidur dengan AC di malam hari, Horovitz menyarankan, udara AC tidak bertiup langsung pada Anda. Pengaturan suhu AC pun tidak boleh lebih rendah dari 68 derajat Fahrenheit (20 derajat Celsius).

Namun, tak hanya tidur dengan kipas angin saja yang tak terlalu baik bagi tubuh. Tidur dengan kondisi lampu kamar menyala juga miliki efek buruk.Efek tersebut mulai dari risiko depresi, kurang fokus, sesak hingga efek mengerikan seperti risiko kanker.

Sumber: Liputan6.com [mg2]

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *